Bupati Wakatobi Hibahkan Lahan Pribadi untuk Pembangunan Laboratorium Kultur Jaringan Rumput Laut

Bupati Wakatobi Hibahkan Lahan Pribadi untuk Pembangunan Laboratorium Kultur Jaringan Rumput Laut
PELETAKAN BATU - Direktur Perbenihan Ditjen Perikanan Budidaya Kelautan Perikanan, KKP Nono Hartanto bersama Bupati Wakatobi Haliana pada peletakan batu pertama pembangunan Laboratorium unit produksi rumput laut kultur jaringan di Kecamatan Wangiwangi Selatan (Wangsel), Kamis, (22/6/2023). (Istimewa)

ZONASULTRA.ID, WANGI-WANGI – Bupati Wakatobi, Sulawesi Tenggara (Sultra) Haliana menghibahkan lahan pribadinya untuk pembangunan laboratorium unit produksi rumput laut kultur jaringan di Kecamatan Wangiwangi Selatan (Wangsel).

Peletakan batu pertama pembangunan laboratorium tersebut dilakukan pada Kamis (22/6/2023).

Pembangunan laboratorium dari Kementerian Kelautan dan Perikanan ini diharapkan bisa memberi manfaat secara ekonomi bagi pendapatan dan kesejahteraan masyarakatnya, terutama para petani rumput laut.

Direktur Perbenihan Direktorat Jenderal (Ditjen) Perikanan Budidaya Kelautan Perikanan KKP RI, Nono Hartanto, mengungkapkan, pada saat pembangunan selesai, peralatan masuk dan running, unit pelaksana teknis (UPT) Kelautan dan Perikanan yang akan mendampingi kelompok sampai berhasil.

“Tinggal dari daerah nanti bagaimana merancang, sehingga bisnisnya bisa berjalan. Supaya bisa jalan, petani nanti membeli bibit yang dihasilkan oleh kelompok ini, dengan harga yang mungkin disepakati bersama. Semua harus saling menghidupi, tidak boleh bibit juga terlalu mahal. Demikian juga tidak boleh terlalu murah, karena kalau terlalu murah akan kesulitan operasional dan pembayaran listriknya,” ungkapnya di Wangsel, Kamis (22/6/2023).

Kata dia, kalau bibitnya bagus, produksinya meningkat pasti kesejahteraannya akan meningkat. Untuk sementara yang akan dikembangkan adalah rumput laut jenis Cottonii.

BACA JUGA :  Bupati Wakatobi Lantik 10 Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama

Bupati Wakatobi Haliana menyebutkan, dampak ekonomi setelah mereka meninjau di lapangan, ada dua jenis rumput laut yang dikembangkan di Wakatobi, yakni Cottonii dan Spinosum. Dari produksi masyarakat sekitar 3.700 ton, hanya 900 ton yang berjenis Cottonii.

“Cottonii sedikit karena di samping bibitnya yang sulit, juga rentan terhadap penyakit. Setelah kita telusuri lebih jauh ternyata bukan persoalan laut kita yang kurang bagus, tetapi bibit yang tidak lagi maksimal. Karena sudah keturunan ke sekian dan juga dari laut yang kualitasnya beda. Sehingga ketika tiba di sini harus beradaptasi lebih lama sehingga tidak cepat berhasil,” jelasnya.

Haliana menyampaikan, dari beberapa contoh yang diberikan KKP kepada Wakatobi, yakni bantuan bibit ke desa di Liya yang sudah dua tahap juga Kaledupa, rupanya menunjukkan kualitas yang bagus. Bahkan di Kaledupa tahun lalu, dari semua areal yang ada di sana, hanya bibit yang dibantu oleh KKP melalui Balai Takalar yang bisa tumbuh.

“Sehingga kita yakin dan optimistis bahwa kalau bibitnya bagus maka produksinya bisa meningkat dan bisa saja beralih dari Spinosum ke Cottonii. Karena kita tahu Cottonii harganya tinggi dibanding Spinosum. Spinosum yang lebih banyak dibudidayakan karena itu tahan penyakit,” terangnya.

Bupati berharap kepada masyarakat, kalau itu sudah berjalan masif, tentu akan menjadi peluang lapangan kerja baru. Menurutnya, masyarakat Wakatobi merantau ke Nunukan Tarakan rupanya mereka justru menjadi petani rumput laut.

“Kenapa harus jauh-jauh ke sana, sementara di sini bagus. Yang lalu juga Kadis Perikanan Nunukan malah ke Wakatobi belajar. Karena kita di sini mau menerapkan tentang sistem batok kelapa atau yang ramah lingkungan. Di satu sisi lapangan kerja. Nah inilah yang kemudian kita berdayakan dan kita angkat sedikit-sedikit,” tuturnya.

Haliana menambahkan, apa yang menjadi mata pencaharian masyarakat diupayakan untuk ditingkatkan, baik kualitas maupun kuantitasnya supaya produksinya bagus.

“Kemudian peningkatan kapasitas agar masyarakat kita bisa mengelola dengan baik sehingga kesejahteraan mereka bisa lebih meningkat,” pungkasnya. (B)


Kontributor: Nova Ely Surya
Editor: Jumriati

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini