Dikbud Konut Gelar Bimtek Pembuatan Aplikasi Pembelajaran Bagi Siswa

21
Dikbud Konut Gelar Bimtek Pembuatan Aplikasi Pembelajaran Bagi Siswa
Asmadin

ZONASULTRA.ID, WANGGUDU – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kabupaten Konawe Utara (Konut), menggelar Bimbingan Teknis (Bimtek) Pembuatan Aplikasi Pembelajaran Berbasis Android Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Se-Kabupaten Konawe Utara, di salah satu hotel di Kendari, Senin (13/05/24).

Kepala Dinas Dikbud Konut, Asmadin, mengatakan bahwa inovasi pembelajaran merupakan bentuk nyata dari upaya untuk mengubah cara kita belajar dan mengajar agar lebih efektif, relevan dan sesuai dengan kebutuhan zaman.

“Inovasi pembelajaran dapat didefinisikan sebagai pengembangan dan penerapan ide-ide baru dan pendekatan teknologi atau strategi dalam proses pembelajaran untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi dan relevansi pembelajaran siswa,” katanya melalui kepada zonasultra.id, Selasa (14/5/2024).

Menurutnya, kegiatan ini melibatkan penggunaan kreativitas dan pemikiran inovatif untuk menciptakan lingkungan belajar yang lebih menarik interaktif dan sesuai dengan kebutuhan siswa diera yang terus berubah.

BACA JUGA :  Tekan Inflasi, Ini yang Dilakukan Dinas Ketahanan Pangan Konut

Lebih lanjut dikatakan, inovasi pembelajaran bertujuan untuk memperbarui praktik-praktik yang ada, memperkenalkan solusi-solusi baru untuk tantangan-tantangan pendidikan dan meningkatkan hasil pembelajaran siswa secara keseluruhan.

Metode pembelajaran dalam Bimbingan Teknis (Bimtek) Pembuatan Aplikasi Pembelajaran Berbasis Android antar lain :

1. Pembelajaran berbasis teknologi
2. Pembelajaran berbasis proyek,
3. Pembelajaran berbasis proyek,
4. Pembelajaran berbasis permainan (Game-Based Learning,
5. Pembelajaran Personalisasi,
6. Pembelajaran berbasis penemuan, dan
7. Pembelajaran berbasis keterampilan (Skills-Based Learning

Ia menambahkan dalam menjawab tantangan digitalisasi baik guru maupun siswa memiliki beberapa kebutuhan yang harus dipenuhi seperti,: keterampilan teknologi, dukungan administratif, fleksibilitas dan kreativitas, keterampilan teknologi, motivasi dan kemandirian, keterlibatan dan kolaborasi dan dukungan dan pengawasan.

BACA JUGA :  KPU Konut : Maju di Pilkada, Caleg Terpilih Wajib Mundur

Olehnya itu dukungan dan pengawasan siswa memerlukan dukungan dan pengawasan dari orang tua dan guru dalam mengikuti pembelajaran digital, termasuk bimbingan tentang penggunaan teknologi, pemantauan kemajuan belajar dan dukungan emosional.

“Dengan memenuhi kebutuhan-kebutuhan ini, guru dan siswa dapat lebih efektif menjawab tantangan digitalisasi dalam pendidikan dan mengoptimalkan potensi teknologi untuk meningkatkan pembelajaran,” ujarnya.

Selin itu, tentunya Pemda Konut tidak tinggal diam, Pemda sangat jeli dalam melihat kebutuhan yang paling mendasar pada satuan pendidikan selain dengan secara rutin selalu diadakan kegiatan bimtek, sosialisasi dan pelatihan.

“Tak hanya itu di tahun 2024, Pemda Konut telah menganggarkan lagi 500 buah laptop dan 500 buah Chromebook serta Smart classroom sebanyak 93 buah,” pungkasnya.

Kontributor : Sutarman

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini