KKP RI Jadikan Wakatobi Percontohan Budidaya Rumput Laut Pelampung Batok Kelapa

168
KKP RI Jadikan Wakatobi Percontohan Budidaya Rumput Laut Pelampung Batok Kelapa
Direktur Perbenihan Ditjen Perikanan Budidaya Kelautan Perikanan, KKP RI Nono Hartanto saat meninjau lokasi pembangunan Laboratorium unit produksi rumput laut kultur jaringan di Kecamatan Wangiwangi Selatan baru-baru ini bersama Bupati Wakatobi Haliana dan kepala kantor Pertanahan setempat. (Istimewa)

ZONASULTRA.ID, WANGI-WANGI – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menjadikan Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara (Sultra) sebagai daerah percontohan budi daya rumput laut yang bahan baku pelampungnya terbuat dari batok kelapa yang ramah lingkungan.

Direktur Perbenihan Direktorat Jenderal (Ditjen) Perikanan Budidaya Kelautan Perikanan KKP RI, Nono Hartanto, mengungkapkan, selama ini masyarakat berbudidaya rumput laut menggunakan pelampung yang berasal dari styrofoam (gabus putih) dan botol plastik.

Menurutnya, itu menjadi masalah lingkungan sebab kalau sudah pecah akhirnya berhamburan ke pantai-pantai. Sehingga KKP memikirkan bagaimana agar budidaya rumput laut tidak merusak lingkungan.

“Di sini ada pelampung yang terbuat dari batok kelapa, nah batok kelapa itu kan sifatnya organik, sehingga terhadap lingkungan pasti ramah. Kemudian di Wakatobi tersedia kelapa yang cukup banyak. Nah ini ada pilot projek yang akan dilakukan di sini dan di tahun ini juga. Kita butuh sekitar 5 ribu butir, itu menjadi percontohan kita,” ungkapnya di Wangiwangi Selatan baru-baru ini.

Dia berharap ke depan hal itu bisa diproduksi oleh koperasi atau masyarakat sehingga nanti dapat menjadi satu peluang usaha.

BACA JUGA :  Presiden Joko Widodo Resmikan KSPN Wakatobi, Begini Harapannya

“Bayangkan kalau nanti bisa menggantikan semua pelampung-pelampung dengan batok kelapa itu kan menjadi usaha yang menguntungkan,” katanya.

Nono Hartanto menerangkan, berdasarkan kajian, pelampung dari batok kelapa tersebut bisa bertahan sampai dengan 15 siklus. Artinya kalau satu siklusnya 45 hari berarti bisa bertahan sampai dua tahun.Sementara botol plastik paling tahan sampai enam bulan, begitu juga styrofoam usianya tidak lama.

“Tinggal bagaimana kreatifitas kita saja. Jadi paralel dengan pembangunan laboratorium unit produksi rumput laut kultur jaringan, mudah-mudahan bulan September atau paling tidak Oktober itu sudah mulai kelihatan,” tambahnya

Menteri KKP RI Sakti Wahyu Trenggono
melalui akun Instagramnya menjelaskan, baru-baru ini mengunjungi Akademi Komunitas Kelautan dan Perikanan (AKKP) Wakatobi. Di sana dia melihat banyak sekali kegiatan dan inovasi yang dihasilkan oleh para dosen maupun taruna dan taruni AKKP Wakatobi. Di kampus itu, terdapat dua jurusan, yaitu Konservasi dan Ekowisata Bahari.

BACA JUGA :  Wakatobi Juara 2 Paritrana Award BPJS Ketenagakerjaan

“Hal menarik perhatian saya adalah upaya AKKP Wakatobi memanfaatkan batok kelapa sebagai pelampung budidaya rumput laut. Harapan saya material ini bisa lebih banyak digunakan untuk mendukung kegiatan budidaya sehingga penggunaan botol plastik bisa dikurangi,” harapnya.

Selain itu, para pengajar serta taruna taruni memiliki program yang disebut One Man One Coral/Mangrove. Melalui program itu, para pengajar dan siswa AKKP Wakatobi mengajak seluruh masyarakat untuk berdonasi coral atau mangrove, di mana 1 orang mendonasikan 1 coral atau 1 pohon mangrove.

Melihat inovasi dan kegiatan para pengajar dan taruna/taruni di AKKP, dia meminta agar inovasi-inovasi tersebut jangan hanya menjadi sebatas pameran atau showcase saja. Namun bagaimana inovasi itu dapat diaplikasikan, bekerja sama dengan pemerintah daerah (Pemda)

“Mahasiswa harus turun langsung untuk menyampaikan inovasi dan program-program hebat ini ke masyarakat Wakatobi, agar semua bergerak, dan tujuan kita bersama untuk mewujudkan sektor kelautan dan perikanan yang berkelanjutan dan tercapai,” pungkasnya. (B)

Kontributor: Nova Ely Surya
Editor: Jumriati

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini