Pemkab dan Kejari Konawe Teken Nota Kesepakatan Bidang Perdata dan Datun

Pemkab dan Kejari Konawe Teken Nota Kesepakatan Bidang Perdata dan Datun
Pemkab dan Kejari Konawe Teken Nota Kesepakatan Bidang Perdata dan Datun

ZONASULTRA.ID, UNAAHA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Konawe teken nota kesepakatan bidang perdata dan tata usaha negara (Datun) dengan Kejaksaan Negeri (Kejari) Konawe yang dilaksanakan di salah satu hotel di Kota Kendari, Rabu (21/6/2023).

Dalam kegiatan ini, dua kabupaten lainnya juga melaksanakan kegiatan yang sama yakni Kabupaten Konawe Utara (Konut) dan Kabupaten Konawe Kepulauan (Konkep).

Usai melaksanakan kegiatan teken nota kesepakatan dilanjutkan dengan sosialisasi tugas dan fungsi Kejaksaan di bidang perdata dan datun yang disampaikan langsung oleh Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Konawe, Musafir Menca.

Kegiatan ini juga dihadiri oleh Kepala Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Konawe Ferdinand Sapan, Bupati Konkep H. Amrullah, Bupati Konut yang diwakili oleh Wakil Bupati (Wabup) Konut H. Abuhaera, Jaksa Pengacara Negara, dan sejumlah pimpinan organisasi lerangkat daerah (OPD) dari masing-masing kabupaten.

Kajari Konawe Musafir Menca mengatakan, kegiatan ini merupakan bentuk pendampingan di bidang perdata dan tata usaha negara dari Jaksa Pengacara Negara bagi kabupaten dalam tata kelola keuangan dan tata kelola pemerintahan.

BACA JUGA :  Pemkab Konawe Gelar Apel Peringati HUT Korpri ke-52

“Pemerintah Kabupaten Konawe, Konawe Utara dan Konawe Kepulauan membangun kemitraan dengan kejaksaan dalam bentuk upaya pendampingan di bidang perdata dan tata usaha negara,” ungkapnya.

Lanjutnya, penandatanganan nota kesepakatan adalah langkah pertama, kemudian nanti akan ada tindak lanjutnya dalam bentuk surat kuasa khusus.

“Jadi pemerintah daerah nanti ini memberikan surat kuasa khusus kepada jaksa pengacara negara untuk melakukan suatu tindakan, apa yang menjadi kebutuhan mereka, nanti itu dituangkan dalam surat kuasa khusus,” terangnya.

“Misalnya, mereka meminta kejaksaan untuk mendampingi kalau ada tunggakan pajak bisa kami bantu fasilitasi, penertiban aset-aset bisa kami lakukan, termasuk gugatan-gugatan mewakili pemerintah daerah, apabila menghadapi gugatan dari pihak ketiga,” sambungnya.

Ia berharap dengan adanya pendampingan ini, para pemerintah daerah semakin berhati-hati dalam tata kelola keuangan dan tata kelola pemerintahan.

Musafir juga berharap semua yang dilakukan itu berjalan sesuai dengan rel, sehingga meminimalisir potensi-potensi penyimpangan yang ada.

“Jadi MoU ini berlaku selama satu tahun, dan akan diperpanjang jika sudah berakhir,” tandasnya.

BACA JUGA :  Mentan Amran Sebut Konawe Harus Jadi Penghasil Pangan Terbesar di Indonesia

Sementara Sekda Konawe Ferdinand Sapan menyambut baik ada nota kesepakatan antara Pemerintah Daerah (Pemda) Konawe dengan Kejari Konawe dan berkomitmen untuk mendukung Kejari dalam pendampingan hukum ini.

“Hari ini, Kejari Konawe melaksanakan tanggung jawabnya sebagai pengacara negara, dalam rangka tanggung jawab itu, pastinya kami dari pemda akan mendukung dalam hal pendampingan hukum, baik di luar pengadilan maupun dalam pengadilan,” ucap Ferdinand Sapan.

Lanjutnya, banyak hal nanti memberikan kemudahan kepada pemda, termasuk dalam pendampingan hukum dalam hal penyelenggaraan pemerintahan terutama yang terkait dengan penyelenggaraan proyek-proyek pemerintah maupun juga kasus aset tanah, termasuk piutang-piutang kalau itu ada, tentunya dengan tanggung jawab dan kewenangan yang ada di kejaksaan bisa membantu Pemda Konawe.

“Dan banyak hal yang sifatnya konsultatif, pasti kita akan lakukan ke Kejaksaan, karena penyelenggaraan pemerintahan itu, tidak bisa berjalan sendiri, harus secara bersama-sama, baik dari kejaksaan, kepolisian dan TNI,” tandasnya. (*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini